Jangan Biarkan Mereka Sendiri



Ramadhan dah sampai ke tengah.. alhamdulillah masih dapat berpuasa dan berbuka dengan keluarga.. aku memang takkan berhenti bersyukur dengan apa yang aku ada sekarang.. walaupun masih banyak je kurangnye kalau dibandingkan dengan orang lain tapi aku cukup bersyukur.. 

Aku bersyukur sebab aku masih ada peluang bersahur dengan makanan hasil air tangan mak aku.. 
Aku bersyukur sebab aku masih ada peluang berbuka puasa hasil belian beberapa juadah oleh ayah aku..

MAK dan ABAH --- ini yang paling buat aku bersyukur.. 

24 Julai 2013 haritu Team Kerja aku decide untuk berbuka dengan adik-adik dari Rumah Amal Baitul Mahabbah, Tanjung Malim.. seminggu sebelum tu aku dengan partner aku (Cik Ida) dok sembang pasal rumah anak yatim.. pastu aku pon luahkan kat Cik Ida kan best kalau kat area sini ada rumah anak yatim pastu kita boleh buat macam #Baju Raya Project yang Radio Era buat tu.. 

Pastu kami sama-sama teringat pasal ada satu Rumah Anak Yatim kat area Tanjung Malim.. area yang kami agak familiar.. kami pon buatla research sikit tentang rumah anak yatim area Tanjung Malim tu.. dengan izinNya dapatlah kami kontek Penyelia Rumah Amal Baitul Mahabbah --- Ustaz Hazan.. pastu kami pon arrange la masa dan tarikh untuk buat masjlis berbuka dengan adik-adik kat sana.. 


Kami kumpulkan sikit dana hasil sumbangan dari Team Kerja kamiorang pastu ditambah sumbangan peribadi dari beberapa rakan lain pastu kami pon gerak ke sana.. Alhamdulillah segalanya dipermudahkan dan kami dapat selesaikan majlis dengan berkat rahmatNya.. 

Tersentuh hati bila tengok adik-adik kat situ kecik-kecik lagi dah berdisiplin.. Tak kira dari segi kebersihan diri, hormat tetamu, disiplin dan adab sebelum dan selepas makan... Semuanya terdidik.. Salah sorang dari Team Kerja aku cakap kat adik tu :


kakak :  Dik.. amek la nasik.. jap lagi kan nak berbuka dah..
adik tu : Takpe kak... kami berbuka makan yang ringan dulu.. (kurma + minum air)


Rasa nak menitik air mata bila adik tu jawab camtu.. kalau kat rumah selalunya budak camtu kemain lagi amek makanan macam tak makan bape lama kan.. menggunung tinggi makanan depan mata.. Tapi kat Baitul Mahabbah ni disiplin diorang terdidik molek.. 


Lepas je azan maghrib, masing-masing pon jamah kurma dan air pastu terus bangun untuk solat magbrib dulu.. Selesai je bagi sumbangan pada diorang, kami pon gerak balik.


*Baitul Mahabbah sangat memerlukan sumbangan Van (untuk pengangkutan anak-anak ke sekolah)

*sesiapa yang ingin memberi sumbangan boleh terus berhubung dengan Ustaz Hazan (019-559 5778) atau terus bank in ke no akaun MBB Ustaz Hazan (5580 88003460)



Jangan Lupa Bersyukur



Alhamdulillah sekali lagi kita diberi peluang bertemu Ramadhan pada tahun ni.. dah setel 3 Ramadhan kita tempuh.. untuk harini esok dan seterusnya belum tahu lagi.. moga-moga ada peluang kita.. aku bersyukur sangat disebabkan aku dapat bekerja dan bermastautin dalam kampung halaman aku sendiri.. Tahu tak makna dia apa? Maknanya aku tak perlu susah-susah stuck dalam traffic jemm tiap kali balik dari kerja, aku tak perlu susah hati nak fikir berbuka nanti nak beli lauk ape dan yang paling heaven adalah aku jugak tak perlu fikir apa lah menu untuk bersahur nanti .. 

Itu semua aku tak perlu fikir sebab aku ada Supermom yang hebat dalam segala hal.. Aku cuma perlu jadi assistant je.. kehkehkeh.. memandangkan aku duduk dengan family, perkara-perkara tu semua aku tak perlu serabut nak fikir.. Aku memang tak sanggup nak bayangkan andainya aku kena bekerja kat kawasan-kawasan sesak di Selangor atau KL.. Perhh sesungguhnya aku tak sanggup.. Balik kerja je kena tempuh jemm.. sampaikan kadang tu terpaksa berbuka puasa dalam kereta je.. 

Walaupon ramai je kawan-kawan aku tanya :



"weyhh hang tak boring ke asyik dok dalam kampung je? "
"dah la belajar sampai habeh skolah dalam kampung,
ni bekerja pon kat kampung ? "



Pada aku, aku masih bersyukur. Biarlah apa orang nak kata yang penting aku selesa dengan apa yang aku hadap sekarang.. Yup memang kadang-kadang ade je terasa bosan bila time aura bosan tu datang tapi Alhamdulillah DIA sentiasa ada je tunjuk jalan terbaik untuk hambaNYA :)







Jantina


Kes adik aku si Aiman exiden aritu pada aku cukup mengerikan.. mane taknye habeh bercalar balar sana sini.. sememangnyelah malang tak berbau.. kalau lah malang tu datang dengan bau nescaya ramai yang akan request untuk dia datang dalam bau-bauan yang harum lagi mengasyikkan contoh macam bau beger bakar abang burn ke.. perhhh seriyes aku tak pernah rasa lagi beger bakar abang burn ke atau abang sesape lah.. kat area aku ni baru je ada satu tempat tu kat area Bidor, Perak yang buat stall beger bakar ni.. nanti aku  nak kena p try jugakla nampak gaya sebab aku tak puas hati tengok kengkawan kemain dok up gambar tengah cantekkk punya nganga mulut nak telan beger bakar tu.. telan ayaq lioq aku tengok T______T

Berbalik pada tajuk entry aku.. Aku nak cakap pasal jantina sebenarnye.. Pada aku jantina memainkan peranan dalam penerimaan tahap kesakitan.. maksud aku tahap sakit yang mampu ditahan untuk perempuan dan lelaki adalah berbeza.. memang pon berbeza kan? contoh senang dalam kes adik aku si Aiman tu la.. kalau lah aku sebagai perempuan ni yang exiden tahap camtu aku konfem memang dok meleleh sesaja air mata sebab takleh tahan sakit.. Tapi disebabkan adik aku adelah lelaki maka dia lebih mampu tahan kesakitan tu atau dengan erti kata mudahnya ego dia lebih tebal untuk tahan sakit.. konfem lah dia takkan menanges camne aku akan nanges kalau aku yang cedera bercalar balar camtu.. Tak anak jantan arrr kalo dia lelaki nak nanges setakat luka camtu kan ? =P

Aku ni pulak ekceli masa kekecik dulu jenis lasak jugak kalo mengikut penceritaan mak aku la..semua jenis permainan budak zaman 80an 90an aku main.. tak kira lah main tuju tin ke, baling selipar ke, konda-kondi ke, wall climbing versi budak kampung ke, main tanah pon iye jugak.. dah kalo duduk kampung memang takleh lari la dari main kotor selut apa semua tu.. jatuh luka tu pun kira normal lah.. tapi mak aku cerita aku ni dulu memang jenis yang tak reti telan pil.. bila telan je konfem muntah.. muntah bukan memain pulak tu. habeh segala isi perut keluar.. pada hal nak kena telan pil anti mabuk naik kenderaan je pon yang saiz dia alahai cenonet je.. sampai umur duabelas tahun gak la aku ni tak reti telan pil.. kalo ubat air buleh lagi la sebab buleh telan lelaju je dia masuk tekak.. tapi sipbaik dah masuk sekolah menengah aku dah reti telan pil.. pil pertama aku telan adelah panadol yang biasa tu.. sebab masa tu aku pening kepala sangat masa nak balik kampung kot kalo tak silap dan masa tu belum ada lagi actifast ke soluble ke.. yang ada panadol biasa tu je makanya dari situ lah aku start reti telan ubat-ubatan yang jenis pil / tablet / kapsul ni semua.. kalo tidak memang mabuk kenderaan la aku seumur hidup.. dan rupa-rupanya mabuk kenderaan aku dah  hilang masa aku start sekolah menengah kot.. kalo tidak dulu pantang tercium bau kereta je konfem aku muntah dah.. belum aku masuk lagi dalam kereta tu.. hahaha punya terok aku masa tu!

Tapi adik aku si Aiman ni pulak memang fail kalo kena makan ubat jenis cecair.. habeh dia muntahkan segala isi perut dia kalo kena telan ubat cecair.. haishhh tetukar pulak dengan kakak dia nih =P




Jatuh

Sabtu 29 Jun baru-baru ni sepatutnya aku dah plan nak p wedding member aku kat Chemor.. Mulanya aku dah plan balik dari Kulim tu nak shoot terus je singgah kenduri member aku tu.. rupanya masa aku p Kulim tu hari Khamis petang.. baliknye hari Jumaat petang.. Kenduri tu hari Sabtu.. Adeh punyala dok exited nak p wedding member sampaikan hari pon aku tak perasan dah hari apa =P

Bila dah setel program kat Kulim tu ok la dah balik umah.. pagi sabtu tu pulak ada program lain.. so aku plan p sat program sabtu tu pastu nak shoot p wedding member aku tu la.. sekalinya mak aku kol tanya aku kat mana sebab adik aku si Aiman exiden plak dah.. end up memang aku tak dapat nak pegi gak la kenduri member aku tu..
itu la yang orang kata :


"kalo dah memang tertulis takdak rezeki, genggam camne pon memang takkan dapat"



Dalam kes exiden si Aiman adik aku ni.. aku nak gelak pon ada.. tapi dalam masa sama aku kesian la kan sebab dah berparut camtu.. dah naya tak memasal je dapat sakit.. Kisahnya si Aiman ni p ikot member dia memancing kat area Ulu Basir -- tempat ni  yang expert Bro Renjer Sungai sebabnye memang lubuk tempat dia cari makan tiap hari.. Nak sampai ke situ plak memang jalan dia perhhhhh challenging gila baq hang ! so bila mak aku kol kata Aiman exiden kat area Ulu Basir aku pon memang terus zaaaaaap teringat kat Renjer Sungai la sebab dia memang ada inform kat status fb dia yang dia ada trip 29 Jun tu kat area Ulu Basir tu.. bila aku kol je memang betoi la Bro Renjer tengah ada trip.. dah tu maknanya memang konfemla dia takleh nak tolong bawak aku p amek Aiman sebabnya dia tengah dok jadi sifu kat situ.. 

Ayah aku pulak jenis tegas orangnye.. bila mak aku bagi tau je Aiman exiden kat Ulu Basir sebab ikot kawan memancing hape lagi.. memang bedesing la telinga ayah aku.. sedas je die cakap kat mak aku :


"ha biar dia rasa.. aku takmau p tengok. aku takmau p amek.. biar dia dok situ.. kalo habeh nyawa kat situ pandai la pihak hospital tu mai hantar satgi.. " 


Mak aku apa lagi bila dah dengar ayat pedas ayah aku.. Merambu la air mata mak aku masa tu.. Aku plak takkan la nak biarkan je.. Aku plan takpelah biar je aku drive pesona aku tu masuk je jalan kebun sawit tu asalkan aku dapat bawak mak aku p amek adik aku kat General Hospital Ulu Basir tu.. Pada hal aku memang tak tau langsung jalan nak p sana.. mana pernah aku p sana.. jalan tu pon orang guna kalo nak pegi kebun sawit diorang je.. Tapi sipbekla last-last ayah aku jugak yang drive pegi sana. sebabnye memang aku taktau langsung jalan dalam kebun tu.. so sepanjang jalan tu memang tebal la telinga aku dok tahan ayah aku bebel bagi ceramah panjang.. Nak taknak kena tahan je lah telinga.. Bukan ape, aku faham dia marah sebab sayang anak.. tapi tu la nak buat camne benda dah nak jadi.. kalau tak exiden kat sana pon maybe exiden kat kawasan lain.. tapi memang tertulis akan exiden jugak..

Photo: Baparut muhak



Abah aku memang tegas. tapi sebab tu jugakla anak-anak dia jadi MANUSIA. kehkehkeh




 
© Copyright | All Right Reserved by Anamizu